Pengobatan Osteopenia

Seringkali osteopenia tidak memerlukan pengobatan dengan obat resep. Dalam situasi ini, tes kepadatan tulang dapat diulang untuk memantau kepadatan mineral tulang (BMD), biasanya setelah dua tahun, untuk mendeteksi kehilangan tulang progresif dan menentukan apakah pengobatan diperlukan. Dua tahun mungkin tampak seperti waktu yang lama antara tes, tapi BMD perubahan sangat lambat, dan panjang waktu ini biasanya diperlukan untuk mendeteksi perubahan signifikan dalam kepadatan tulang.

Sebuah tes lanjutan untuk BMD sering diulang setelah pengobatan dengan obat resep untuk osteopenia dimulai. Sekali lagi, karena perubahan BMD terjadi perlahan-lahan, pengujian ulang biasanya dilakukan beberapa tahun setelah pengobatan dimulai. Namun, tindak lanjut pengujian saat pengobatan kontroversial karena

     penurunan risiko patah tulang saat pengobatan untuk osteopenia dan osteoporosis tidak selalu dicerminkan oleh peningkatan BMD pada DXA atau pengujian lainnya
     dan jika tes ulang menunjukkan kehilangan tulang terus, ini tidak berarti obat tidak bekerja karena juga kemungkinan hilangnya tulang akan menjadi jauh lebih buruk jika tidak diobati.


Cara terbaik untuk mencegah osteopenia adalah dengan hidup sehat a. Dalam hal osteopenia, pencegahan termasuk memastikan asupan kalsium yang cukup baik melalui diet atau suplemen, memastikan asupan vitamin D yang cukup, tidak terlalu banyak minum alkohol (tidak lebih dari dua minuman sehari-hari), tidak merokok, dan mendapatkan banyak latihan. Bagi kebanyakan orang, resep obat tidak diperlukan untuk mencegah osteopenia. Namun, beberapa orang yang memakai obat tertentu (seperti prednisone atau steroid lainnya) selama lebih dari beberapa bulan mungkin perlu untuk mengambil obat resep untuk mencegah keropos tulang.

Bagaimana prognosis osteopenia

Sering keropos tulang dapat diperlambat atau stabil dengan perubahan gaya hidup atau obat jika diperlukan. Dalam beberapa situasi, keropos tulang dapat terus karena faktor hormonal, kondisi medis, atau obat-obatan. Contoh situasi ini mungkin sariawan tidak diobati celiac, rheumatoid arthritis tidak diobati atau resisten, dan pengobatan dengan obat-obatan steroid seperti prednisone digunakan untuk kondisi medis lain.

Skizofrenia Pada Anak-Anak

Meskipun telah ada penelitian yang lebih sedikit pada skizofrenia pada anak-anak dibandingkan dengan orang dewasa, para peneliti menemukan bahwa anak-anak berumur 6 tahun dapat ditemukan memiliki semua gejala seperti pengidap skizofrenia dewasa dan terus memiliki gejala-gejala sampai dewasa.

istilah skizofrenia telah digunakan sejak tahun 1911. Sebelum itu, ia dianggap sebagai penyakit mental yang terpisah pada tahun 1887 oleh Emil Kraepelin. Meskipun sejarah yang relatif baru, telah dijelaskan sepanjang sejarah yang ditulis. Mesir Kuno, Hindu, Cina, Yunani, dan tulisan-tulisan Roman dijelaskan gejala yang mirip dengan gejala positif skizofrenia. Selama abad pertengahan, skizofrenia, seperti penyakit lain, sering dipandang sebagai bukti penderita yang dimiliki oleh roh-roh atau kekuatan jahat.


Penyebab schizophrenia

Satu pertanyaan yang sering diajukan tentang skizofrenia adalah apakah turun-temurun. Seperti kebanyakan gangguan mental lainnya, skizofrenia tidak langsung diturunkan dari satu generasi ke generasi yang laingenetik, dan tidak ada penyebab tunggal untuk penyakit ini. Sebaliknya, itu adalah hasil dari kelompok kompleks kecenderungan biologis genetik dan lainnya, serta faktor risiko psikologis dan lingkungan.

Secara biologis orang yang memiliki kelainan pada dopamin neurokimia otak berada pada risiko tinggi untuk mengembangkan gangguan. Genetik, skizofrenia dan gangguan bipolar memiliki banyak kesamaan, dalam dua gangguan berbagi sejumlah gen risiko yang sama. Namun, kenyataannya adalah bahwa kedua penyakit juga memiliki beberapa faktor genetik yang unik. Ada beberapa kesamaan genetik dengan skizofrenia dan epilepsi juga.

Lingkungan, risiko mengembangkan skizofrenia bahkan bisa terjadi sebelum kelahiran. Sebagai contoh, risiko skizofrenia meningkat pada individu yang ibunya memiliki salah satu infeksi tertentu selama kehamilan. Keadaan hidup sulit selama masa kanak-kanak, seperti hilangnya awal orangtua, kemiskinan orangtua, intimidasi, menyaksikan kekerasan orang tua; menjadi korban pelecehan emosional, seksual, atau fisik atau kelalaian fisik atau emosional; dan lampiran tidak aman telah dikaitkan dengan peningkatan risiko pengembangan penyakit ini.

Bahkan faktor-faktor seperti seberapa baik diwakili kelompok etnis di lingkungan bisa menjadi risiko atau faktor pelindung untuk mengembangkan skizofrenia. Misalnya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa etnis minoritas mungkin lebih berisiko mengembangkan gangguan skizofrenia jika ada anggota yang lebih sedikit dari kelompok etnis yang masing-masing milik di lingkungan mereka.

Pengobatan Skizofrenia dan Efek Samping dari Pengobatan Tersebut

Obat

Mengingat keseriusan dan sifat kronis skizofrenia, pengobatan rumah tidak dianggap pengobatan yang tepat untuk kondisi ini. Saat ini tidak dianggap sebagai obat untuk skizofrenia, tetapi ada sejumlah perawatan untuk membantu, namun obat tetap menjadi dasar pengobatan untuk orang dengan kondisi ini. Obat-obat ini sering disebut sebagai antipsikotik obat tersebut membantu mengurangi intensitas gejala psikotik. Banyak profesional perawatan kesehatan meresepkan salah satu dari obat-obat ini, kadang-kadang dalam kombinasi dari satu atau lebih obat kejiwaan lainnya, untuk memaksimalkan manfaat bagi orang dengan skizofrenia.

Obat-obatan yang dianggap sangat efektif dalam mengobati gejala positif skizofrenia termasuk olanzapine (Zyprexa), risperidone (Risperdal), quetiapine (Seroquel), ziprasidone (Geodon), aripiprazole (Abilify), paliperidone (Invega), asenapine (Saphris), lurasidone (Latuda), dan iloperidone (Fanapt). Obat-obat ini adalah kelompok baru obat antipsikotik, juga disebut obat antipsikotik generasi kedua. Mereka dikenal karena memiliki kemampuan untuk bekerja dengan cepat dibandingkan dengan banyak obat kejiwaan lainnya

Sebagai kelompok obat, efek samping yang paling sering terjadi termasuk mengantuk, pusing, dan nafsu makan meningkat. Berat badan, yang mungkin berhubungan dengan kadar yang lebih tinggi gula, kadar lemak darah, dan kadang-kadang peningkatan kadar hormon yang disebut prolaktin, juga dapat terjadi. Meskipun obat antipsikotik yang lebih tua di kelas ini seperti haloperidol (Haldol), perphenazine (Trilafon), dan molindone (Moban) lebih cenderung menyebabkan kekakuan otot, kegoyahan, dan berkedut otot sangat jarang tidak terkoordinasi (tardive dyskinesia) yang dapat menjadi permanen, dengan kesehatan profesional perawatan tepat memantau orang-orang yang memperlakukan untuk ini potensi efek samping juga.

Penelitian yang lebih baru tentang semua obat antipsikotik tampaknya menunjukkan bahwa generasi pertama antipsikotik yang sama efektifnya dengan yang baru, baik dalam pengelolaan gejala saat ini dan pencegahan gejala masa depan, dan memiliki tingkat tidak lebih tinggi dari orang menghentikan pengobatan karena obat menyebabkan efek samping. Tidak semua obat yang mengobati skizofrenia pada orang dewasa telah disetujui untuk digunakan dalam mengobati skizofrenia kanak-kanak.

Obat mood stabilizer seperti lithium (Lithobid), divalproex (Depakote), carbamazepine (Tegretol), dan lamotrigin (Lamictal) dapat berguna dalam mengobati suasana hati yang kadang-kadang terjadi pada individu yang didiagnosis memiliki gangguan mood selain gejala psikotik (untuk Misalnya, gangguan schizoafektif, depresi, selain skizofrenia). Obat-obat ini mungkin mengambil sedikit lebih lama untuk bekerja dibandingkan dengan obat antipsikotik. Beberapa (misalnya, lithium, divalproex, dan carbamazepine) membutuhkan pemantauan kadar obat, dan beberapa dapat dikaitkan dengan cacat lahir ketika diambil oleh wanita hamil.

Obat antidepresan adalah perawatan medis utama untuk depresi yang sering dapat menyertai schizophrenia. Contoh antidepresan yang umumnya diresepkan untuk tujuan yang mencakup serotonergik (SSRI) obat yang mempengaruhi kadar serotonin seperti fluoxetine (Prozac), sertraline (Zoloft), paroxetine (Paxil), citalopram (Celexa), dan escitalopram (Lexapro); Kombinasi serotonergik  obat adrenergik (SNRIs) seperti venlafaxine (Effexor) dan duloxetine (Cymbalta), serta bupropion (Wellbutrin), yang merupakan dopaminergik (mempengaruhi kadar dopamin) obat antidepresan.

Meskipun sejarah stigma, terapi electroconvulsive (ECT) dapat menjadi pengobatan yang layak bagi orang-orang yang telah skizofrenia tidak cukup menanggapi sejumlah uji coba obat-obatan dan intervensi psikososial.

Ketika mengobati orang hamil dengan skizofrenia, profesional kesehatan berhati-hati untuk menyeimbangkan kebutuhan untuk menjaga pikiran lebih stabil seseorang dan perilaku meminimalkan risiko bahwa obat-obatan yang digunakan untuk mengobati gangguan ini dapat timbul. Sementara beberapa obat yang mengobati skizofrenia mungkin membawa risiko bagi janin pada kehamilan dan selama menyusui, pemantauan cermat berapa banyak obat yang diberikan dan kesehatan janin dan ibu bisa pergi jauh ke arah melindungi janin dari risiko tersebut, sementara memaksimalkan kesempatan bahwa janin akan tumbuh dalam lingkungan yang sehat yang diberikan oleh seorang ibu yang sehat secara emosional.

Keluarga psiko-pendidikan selain mendidik anggota keluarga tentang gejala, tentu saja, dan pengobatan skizofrenia, bentuk pengobatan terdiri dari pemberian dukungan keluarga, kemampuan memecahkan masalah, dan akses ke perawatan penyedia selama masa krisis. Ketika intervensi ini secara konsisten disediakan untuk setidaknya beberapa bulan, telah ditemukan untuk mengurangi tingkat kekambuhan bagi individu dengan skizofrenia dan meningkatkan hasil sosial dan emosional seseorang. Juga, beban yang anggota keluarga mengalami sebagai hasil dari memiliki orang yang dicintai dengan skizofrenia berkurang, anggota keluarga cenderung lebih luas tentang gangguan dan merasa lebih didukung oleh para profesional yang terlibat, dan hubungan keluarga ditingkatkan.

Pengobatan masyarakat asertif (ACT) Intervensi ini terdiri dari anggota pertemuan tim perawatan orang dengan bahwa individu setiap hari, dalam pengaturan masyarakat (misalnya, rumah, pekerjaan, atau tempat-tempat lain orang dengan sering pergi schizophrenia) daripada di kantor atau rumah sakit. Tim perawatan terdiri dari berbagai profesional. Misalnya, seorang psikiater, perawat, manajer kasus, konselor ketenagakerjaan, dan penyalahgunaan zat-konselor sering membuat tim ACT. ACT cenderung berhasil dalam mengurangi seberapa sering orang dengan skizofrenia dirawat atau menjadi tunawisma.

Penyalahgunaan zat pengobatan Memberikan intervensi medis dan psikososial yang membahas penyalahgunaan zat harus menjadi bagian integral dari pengobatan karena sekitar 50% dari individu dengan skizofrenia menderita beberapa jenis penyalahgunaan zat atau ketergantungan.

Pelatihan keterampilan sosial Juga disebut manajemen penyakit dan program pemulihan, pelatihan sosial-keterampilan melibatkan mengajar klien cara untuk menangani situasi sosial tepat. Ini sering melibatkan orang scripting (memikirkan atau role-playing) situasi yang terjadi dalam pengaturan sosial dalam rangka mempersiapkan untuk situasi mereka saat mereka benar-benar terjadi. Jenis pengobatan ini telah ditemukan untuk membantu orang dengan skizofrenia menolak menggunakan penyalahgunaan obat, serta meningkatkan hubungan mereka dengan para profesional perawatan kesehatan dan dengan orang-orang di tempat kerja.

Kerja didukung Intervensi ini memberikan dukungan seperti pelatih kerja (seseorang yang secara berkala atau konsisten menasihati klien di tempat kerja), serta instruksi pada membangun resume, wawancara untuk pekerjaan, dan pendidikan dan dukungan bagi pengusaha untuk mempekerjakan orang dengan mental yang kronis penyakit. Kerja didukung telah ditemukan untuk membantu penderita skizofrenia kerja aman, mendapatkan lebih banyak uang, dan meningkatkan jumlah jam mereka dapat bekerja.

Terapi perilaku kognitif (CBT) CBT adalah intervensi berbasis realitas yang berfokus pada membantu klien memahami dan pola yang cenderung mengganggu kemampuannya untuk berinteraksi dengan orang lain dan sebaliknya berubah fungsi. Kecuali orang-orang yang aktif psikotik, CBT telah ditemukan untuk membantu individu dengan skizofrenia penurunan gejala dan meningkatkan kemampuan mereka untuk berfungsi sosial. Intervensi ini dapat dilakukan baik secara individu atau dalam sesi kelompok.

Manajemen berat badan mendidik orang dengan skizofrenia tentang penambahan berat badan dan masalah kesehatan terkait yang dapat menjadi efek samping dari beberapa obat psikiatris antipsikotik dan lainnya telah ditemukan untuk membantu dalam menghasilkan penurunan berat badan sederhana. Itu juga berlaku ketika penderita skizofrenia disediakan dengan intervensi perilaku untuk membantu penurunan berat badan.

Komplikasi Potensial Skizofrenia

Kemungkinan komplikasi untuk skizofrenia berkisar dari penyakit yang lebih medis (morbiditas) atau disingkat rentang hidup (mortalitas) dampak negatif pada anggota keluarga mereka juga. Misalnya, wanita dengan skizofrenia dianggap lebih mungkin untuk menderita komplikasi selama kehamilan mereka, saat melahirkan dan selama periode baru lahir anak-anak mereka.

Individu dengan skizofrenia memiliki lebih dari dua kali tingkat kematian dibandingkan mereka tanpa gangguan tersebut. Hampir setengah dari orang dengan skizofrenia akan menderita gangguan penggunaan zat (misalnya, alkohol, ganja, atau zat lain) selama masa hidup mereka. Penelitian menunjukkan bahwa orang dengan skizofrenia atau gangguan skizoafektif memiliki kualitas hidup yang lebih baik jika anggota keluarga mereka cenderung lebih mendukung.

Remediasi kognitif terus menjadi pengobatan eksperimental yang membahas masalah kognitif yang berkaitan dengan skizofrenia (misalnya, masalah memori, masalah belajar). Studi menggunakan intervensi ini dalam kombinasi dengan rehabilitasi kejuruan untuk meningkatkan fungsi kerja telah menunjukkan beberapa janji, tapi penelitian lebih lanjut diperlukan, terutama yang berfokus pada peningkatan seberapa baik orang dengan fungsi skizofrenia dalam situasi dunia nyata sebagai akibat dari perawatan ini.

Pengobatan intervensi menjanjikan mungkin karena itu mempromosikan keterlibatan konstruktif aktif dari orang-orang yang memiliki skizofrenia, memberikan panutan bagi individu yang berfungsi kurang stabil, dan dapat diakses dalam pengaturan individu dan kelompok, secara pribadi maupun oleh telepon atau melalui Internet. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menunjukkan efektivitasnya dalam mengurangi gejala atau jelas meningkatkan berfungsi untuk orang-orang dengan skizofrenia.

Dalam hal manajemen berat badan, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengeksplorasi bagaimana membantu orang-orang terbaik dengan skizofrenia mempertahankan berat badan mereka mencapai dan bahkan untuk mencegah kenaikan berat badan berlerbih.

Gejala dan Tanda-Tanda Skizofrenia

Menurut Diagnostik dan Statistik Manual of Mental Disorders (DSM), gejala skizofrenia meliputi

Gejala positif lebih terang-terangan psikotik
 - Bicara tidak teratur
 - Perilaku tidak teratur
 - Delusi keyakinan yang tidak memiliki dasar dalam realitas
 - Halusinasi pendengaran (misalnya, mendengar suara-suara), melihat, merasa (misalnya, merasa seperti bug merangkak pada kulit), berbau, atau mencicipi hal-hal yang tidak memiliki dasar dalam realitas.

Gejala negatif, berpotensi kurang terang-terangan psikotik

 - Kurangnya komunikasi
 - Kurangnya motivasi
 - Penghambatan ekspresi wajah
 - Pengabaian diri, perawatan yang buruk dan kurangnya kebersihan yang baik
 - Perilaku katatonik kesulitan bergerak, ketahanan terhadap bergerak, gerakan yang berlebihan, gerakan abnormal, dan  atau mengulangi apa yang orang lain katakan atau lakukan.

Sebelum perkembangan gangguan full-blown, orang-orang yang terus mengembangkan skizofrenia sering menunjukkan lebih halus dan atau gejala kurang spesifik, juga disebut gejala prodromal. Beberapa gejala tersebut dapat mencakup fungsi kognitif yang lebih rendah, masalah mood, isolasi sosial, mementingkan diri sendiri yang berbatasan dengan narsisme, dan masalah bersosialisasi lainnya.

Seperti halnya dengan hampir semua diagnosis kesehatan mental, tidak ada satu tes yang definitif menunjukkan bahwa seseorang memiliki skizofrenia. Oleh karena itu, profesional kesehatan mendiagnosa gangguan ini dengan mengumpulkan, keluarga, dan informasi kesehatan mental medis yang komprehensif. Pasien cenderung menguntungkan ketika profesional memperhitungkan seluruh hidup dan latar belakang klien mereka. Ini termasuk namun tidak terbatas pada jenis kelamin seseorang, orientasi seksual, latar belakang budaya, agama dan etnis, dan status sosial ekonomi.

Penderita mungkin akan diminta untuk mengisi self-test dan profesional kesehatan akan meninjau apakah orang sedang dievaluasi mampu menyelesaikannya atau tidak. Praktisi juga akan melakukan pemeriksaan fisik atau meminta dokter perawatan primer individu. Pemeriksaan medis biasanya akan mencakup tes laboratorium untuk mengevaluasi kesehatan umum seseorang dan untuk mengeksplorasi apakah individu memiliki kondisi medis atau telah terkena obat tertentu (misalnya, amfetamin seperti methylphenidate [Ritalin atau Konser] atau amphetamine dan dextroamphetamine [ Adderall] dalam pengobatan attention deficit hyperactivity disorder atau kortikosteroid untuk pengobatan asma berat) yang mungkin menghasilkan gejala psikologis.

Dalam mengajukan pertanyaan tentang gejala kesehatan mental, profesional kesehatan mental sering mengeksplorasi jika individu menderita halusinasi atau delusi, depresi dan  atau gejala manik, kecemasan, penyalahgunaan zat, serta beberapa gangguan kepribadian (misalnya, gangguan kepribadian schizotypal ) dan gangguan perkembangan (misalnya, gangguan spektrum autisme termasuk kondisi yang sebelumnya disebut gangguan Asperger).

Beberapa gejala skizofrenia juga bisa terjadi pada penyakit mental lainnya, pemutaran kesehatan mental adalah untuk menentukan apakah individu menderita gangguan skizoafektif atau gangguan psikotik lainnya, gangguan depresi, gangguan bipolar, gangguan kecemasan, atau penyalahgunaan zat-( misalnya, ganja, kokain, amfetamin, atau obat-obatan psychedelic) atau gangguan kepribadian. Gangguan yang berhubungan dengan perilaku aneh, suasana hati, atau berpikir, seperti gangguan kepribadian borderline atau gangguan psikotik lain, serta gangguan identitas disosiatif (DID), juga dikenal sebagai gangguan kepribadian ganda (MPD), mungkin sangat menantang untuk membedakan dari skizofrenia.

Selain memberikan pengobatan yang sesuai dengan diagnosis, menentukan adanya penyakit mental yang mungkin terjadi (menjadi komorbiditas) dengan skizofrenia penting dalam meningkatkan kehidupan individu dengan skizofrenia. Misalnya, orang dengan skizofrenia memiliki risiko peningkatan memiliki zat-penyalahgunaan, depresi, atau gangguan kecemasan dan bunuh diri.

Sejarah skizofrenia

Meskipun telah ada penelitian yang lebih sedikit pada skizofrenia pada anak-anak dibandingkan dengan orang dewasa, para peneliti menemukan bahwa anak-anak berumur 6 tahun dapat ditemukan memiliki semua gejala seperti penderita dewasa dan terus memiliki gejala-gejala sampai dewasa.

Sejarah skizofrenia

Skizofrenia jangka dikenal sejak tahun 1911. Segera sebelum itu, ia dianggap sebagai penyakit mental yang terpisah pada tahun 1887 oleh Emil Kraepelin. Meskipun sejarah yang relatif baru, telah dijelaskan sepanjang sejarah ditulis. Mesir Kuno, Hindu, Cina, Yunani, dan tulisan-tulisan Roman dijelaskan gejala yang mirip dengan gejala positif skizofrenia. Selama abad pertengahan, skizofrenia, seperti penyakit lain, sering dipandang sebagai bukti penderita yang dimiliki oleh roh-roh atau kekuatan jahat.

Penyebab schizophrenia

Satu pertanyaan yang sering diajukan tentang skizofrenia adalah apakah turun temurun. Seperti kebanyakan gangguan mental lainnya, skizofrenia tidak langsung diturunkan dari satu generasi ke generasi yang laingenetik, dan tidak ada penyebab tunggal untuk penyakit ini. Sebaliknya, itu adalah hasil dari kelompok kompleks kecenderungan biologis genetik dan lainnya, serta faktor risiko psikologis dan lingkungan.
Secara biologis, ia berpikir bahwa orang yang memiliki kelainan pada dopamin neurokimia otak berada pada risiko tinggi untuk mengembangkan gangguan. Genetik, skizofrenia dan gangguan bipolar memiliki banyak kesamaan, dalam dua gangguan berbagi sejumlah gen risiko yang sama. Namun, kenyataannya adalah bahwa kedua penyakit juga memiliki beberapa faktor genetik yang unik. Ada beberapa kesamaan genetik dengan skizofrenia dan epilepsi.

Lingkungan, risiko mengembangkan skizofrenia bahkan bisa terjadi sebelum kelahiran. Sebagai contoh, risiko skizofrenia meningkat pada individu yang ibunya memiliki salah satu infeksi tertentu selama kehamilan. Keadaan hidup sulit selama masa kanak-kanak, seperti kehilangan orang tusa sejak kecil, kemiskinan orangtua, intimidasi, menyaksikan kekerasan orang tua; menjadi korban pelecehan emosional, seksual, atau fisik atau kelalaian fisik atau emosional; dan kondisi tidak aman telah dikaitkan dengan peningkatan risiko pengembangan penyakit ini.

Bahkan faktor-faktor seperti seberapa baik diwakili kelompok etnis di lingkungan bisa menjadi risiko atau faktor pelindung untuk mengembangkan skizofrenia. Misalnya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa etnis minoritas mungkin lebih berisiko mengembangkan gangguan ini jika ada anggota yang lebih sedikit dari kelompok etnis di lingkungan mereka.

Skizofrenia

Fakta skizofrenia

 - Skizofrenia adalah gangguan yang melemahkan mental kronis yang mempengaruhi sekitar 1% dari populasi, lebih dari 2 juta orang di Amerika Serikat saja.

 - Individu dikatakan mengalami psikosis akut. Cara psikotik keluar dari sentuhan dengan realitas atau tidak dapat memisahkan antara yang nyata dan tidak nyata.

 - Tidak ada penyebab tunggal, faktor biologis genetik dan lainnya menghasilkan kerentanan untuk skizofrenia, dengan faktor lingkungan yang berkontribusi terhadap derajat yang berbeda pada individu yang berbeda.

 - Ada berbagai perawatan skizofrenia. Mengingat kompleksitas skizofrenia, pertanyaan besar tentang gangguan ini (penyebab atau penyebab, pencegahan, dan pengobatan) yang tidak mungkin diselesaikan dalam waktu dekat.

 - Skizofrenia adalah salah satu gangguan mental psikotik dan mempengaruhi pikiran individu, perilaku, dan fungsi sosial.

 - Gejala skizofrenia mungkin termasuk delusi, halusinasi, katatonia, gejala negatif, dan bicara tidak teratur atau perilaku.

 - Skizofrenia dibagi menjadi berbagai jenis gangguan, dan dianggap memiliki berbagai gejala satu gangguan inklusif.

 - Anak-anak berumur 6 tahun dapat ditemukan memiliki semua gejala skizofrenia sepertipenderita dewasa dan terus memiliki gejala-gejala sampai dewasa.

 - Skizofrenia dianggap hasil dari sekelompok kompleks faktor genetik, psikologis, dan lingkungan.
 - Profesional kesehatan mendiagnosa schizophrenia dengan mengumpulkan riwayat medis, keluarga, kesehatan mental yang komprehensif, dan informasi sosial  budaya.

 - Praktisi juga akan melakukan pemeriksaan fisik atau pemeriksaan tes laboratorium.

 - Selain memberikan pengobatan yang sesuai dengan diagnosis, profesional mencoba untuk menentukan adanya penyakit mental yang mungkin terjadi.

 - Orang dengan skizofrenia memiliki risiko peningkatan memiliki sejumlah kondisi kesehatan mental lainnya, bunuh diri, dan sebaliknya mati lebih awal dari orang-orang tanpa gangguan ini.

 - Obat-obatan yang telah ditemukan untuk menjadi yang paling efektif dalam mengobati gejala positif skizofrenia adalah antipsikotik generasi pertama dan kedua.

 - Intervensi psikososial untuk skizofrenia meliputi pendidikan anggota keluarga, pengobatan masyarakat, pengobatan penyalahgunaan zat-pelatihan sosial-keterampilan, terapi perilaku kognitif, dan manajemen berat badan.

 - Remediasi kognitif, pengobatan peer-to-peer, dan berat-manajemen intervensi tetap fokus topik untuk penelitian.

Statistik lainnya tentang skizofrenia termasuk yang mempengaruhi laki-laki sekitar satu setengah kali lebih sering daripada wanita. Ini adalah salah satu gangguan mental psikotik dan ditandai dengan gejala pemikiran, perilaku, dan masalah-masalah sosial. Masalah pikiran terkait dengan skizofrenia digambarkan sebagai psikosis, dalam pemikiran seseorang benar-benar keluar dari sentuhan dengan realitas.

Misalnya, penderita dapat mendengar suara-suara atau melihat orang yang sama sekali tidak hadir atau merasa seperti serangga merangkak pada kulit mereka namun tidak ada. Individu dengan gangguan ini mungkin juga tidak teratur berbicara, perilaku tidak teratur, secara fisik kaku atau lemah perilaku (katatonia), secara signifikan perilaku atau perasaan menurun, serta delusi, yang ide-ide tentang diri mereka sendiri atau orang lain yang tidak memiliki dasar dalam kenyataan (misalnya , individu mungkin mengalami paranoia, bahwa ia berpikir orang lain sedang merencanakan terhadap mereka ketika mereka tidak).

Mengingat bahwa seorang individu dapat memiliki berbagai gejala dominan skizofrenia pada waktu yang berbeda serta pada saat yang sama, Manual Diagnostik terbaru untuk Gangguan Mental telah dilakukan jauh dengan apa yang dulu digambarkan sebagai lima jenis skizofrenia.